TEMPO.CO, Jakarta –┬áKomisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencecar Tin Zuraida, istri mantan Sekretaris Mahkamah Agung (MA) Nurhadi mengenai perizinan penggunaan pelat nomor kendaraan yang digunakan tersangka Direktur PT Multicon Indrajaya Terminal/MIT Hiendra Soenjoto (HS) selama pelarian.

KPK, Senin memeriksa Tin yang juga mantan Staf Ahli Bidang Politik dan Hukum Kemenpan RB itu sebagai saksi dalam penyidikan kasus suap dan gratifikasi terkait dengan perkara di MA 2011-2016.

“Tin Zuraida dikonfirmasi terkait perizinan nomor polisi rahasia yang diduga digunakan oleh tersangka HS pada saat pelarian,” kata Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Senin 16 November 2020.

Terkait pelat nomor kendaraan tersebut, KPK pada Senin juga memeriksa Sekretaris Deputi Bidang Kelembagaan dan Tata Laksana Kemenpan RB T Eddy Syahputra sebagai saksi untuk tersangka Hiendra.

“Dikonfirmasi terkait dengan jabatan yang bersangkutan selaku Kabiro Umum dan SDM Kemenpan RB yang mengurus dan menyiapkan penggunaan nomor polisi kendaraan dinas untuk jabatan struktural di Kemenpan RB yang digunakan dan ditemukan pada saat penangkapan tersangka HS,” ucap Ali.

Sebelumnya, Koordinator Masyarakat Antikorupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman juga telah menginformasikan bahwa selama pelarian tersangka Hiendra menggunakan mobil dengan pelat nomor kendaraan berkode RFO.

“Namun, saya sudah menduga pelat itu agak ‘bodong’ karena sudah habis masa berlakunya, tetapi tetap masih dipakai di jalanan sehingga niatnya memang kamuflase agar tidak dicurigai karena kalau mobil itu kan dianggap mobil rahasia dinas sehingga tidak dipakai sipil dan itu yang dipakai selama dalam pelarian, mobil itu yang dipakai HS,” ungkap Boyamin.

Selain Hiendra, KPK juga telah menetapkan Nurhadi dan menantunya Rezky Herbiyono sebagai tersangka. Untuk Nurhadi dan menantunya saat ini dalam proses persidangan di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta.

Nurhadi dan menantunya didakwa menerima suap Rp45,726 miliar dari Hiendra terkait pengurusan dua gugatan hukum. Selain itu, keduanya juga didakwa menerima gratifikasi senilai Rp37,287 miliar pada periode 2014-2017.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

*

code